Portal News - NETIZENWORD.com. Berbagi informasi, tentang : sejarah, budaya, spiritual, wisata daerah, peristiwa dan informasi publik, berkontribusi sebagai Media Warga, untuk memberikan informasi dari berbagai peristiwa, kegiatan, baik daerah maupun nasional

Sejarah Balon Lebaran di Ponorogo dan Perkembangannya


Masyarakat Ponorogo awalnya menyebut tradisi Balon Lebaran dengan "umbulan" atau "ombolan" yang berarti menerbangkan seperti bulan, dengan perkembangan zaman kini disebut balon.

Balon Lebaran Ponorogo telah berlangsung sejak abad ke 15, tepatnya tahun 1496M. Yang pada awalnya merupakan tradisi masyarakat Ponorogo yang kala itu beragama Buddha, tradisi menerbangkan balon di Wengker juga telah ada pada abad ke 7, sejak zaman Sriwijaya hingga Medang sebelum masuknya islam di Ponorogo.

Bathara Katong selaku pendakwah islam dan bupati pertama di Ponorogo kala itu mengubah tradisi tradisi menerbangkan balon yang biasa digunakan umat Buddha Ponorogo menjadi balon yang bernafaskan islami dengan di terbangkannya setiap idul fitri, yang pada awalnya sebagai penghormatan kepada ki ageng kutu surya alam untuk mengurangi gejolak masyarakat Ponorogo atas gugurnya pimpinannya.

Balon Lebaran Ponorogo di buat dari bahan kertas, mengingat Ponorogo sejak abad ke 7 sudah mampu membuat kertas sendiri.

kertas-kertas tersebut di rangkai dan di sambungkan satu sama lain menggunakan putih kulit telur ataupun nasi yang di rangkai menjulang yang di rekatkan bambu atau rotan berbentuk lingkaran kemudian diberi tali untuk mengikat sebuah tempat menaruh minyak, Balon di buat berukuran antara 1,5 Meter hingga 4 Meter.

Menerbangkan Balon Lebaran

Menerbangkan balon lebaran tidak dilakukan seorang diri, melainkan satu balon diterbangkan oleh 5 orang hingga puluhan tergantung kecil besarnya balon yang mencerminkan gotong royong.

Sebelum di terbangkannya balon, di bentuk sebuah musyawarah disetiap kekerabatan maupun RT, RW, Kedukuhan, kedusunan hingga Desa Kelurahan yang tidak terikat dengan kelompok apapun. Kegiatan musyawarah ini bertujuan untuk membahas menerbangkan balon sebelum bulan puasa tentang bahan apa saja yang digunakan, ukuran berapa meter, berapa balon yang akan dibuat, siapa yang membuat, siapa yang menyediakan bahan, siapa yang mencari bahan untuk membuat api, siapa yang menerbangkan balon.

Biasanya apabila sudah jadi, balon akan di terbangkan di biarkan polos atau di beri identitas dukuh atau desa yang membuat sebagai kebanggaan, balon diterbangkan oleh banyak orang dengan membakar daun kelapa atau tanaman padi yang telah kering dengan membutuhkan 5 hingga 30 menit untuk menerbangkan balon ke udara.


Balon Lebaran akan mengudara 1 hingga 3 hari tergantung persediaan bahan bakar minyak yang di tampung di bawah balon, apabila balon turun dan jatuh karena kehabisan minyak maka sudah menjadi tanggung jawab dan etika sosial warga setempat untuk menerbangkan kembali balon lebaran tersebut, biasanya di terbangkan kembali menjelang maghrib.

Biasanya ribuan Balon Lebaran Ponorogo sudah menghiasai langit di wilayah Ponorogo maupun kotakota yang berbatasan langsung dengan Ponorogo ketika orang-orang islam melaksanakan shalat idul fitri, jumlah yang banyak di karenakan terkadang setiap kelompok menerbangkan balon 1 hingga 3 buah balon.

Namun ada kelompok yang sudah menerbangkan balon ketika memasuki lailatul qodar, puncaknya ketika akhir ramadhan sudah banyak balon udara yang beterbangan sebagai tanda bahwa besok adalah 1 syawal.

Filosofi menerbangkan Balon Lebaran

Nilai filosofi kehidupan yang ada pada Balon Lebaran Ponorogo adalah Balon yang di terbangkan oleh banyak orang secara gembira menggunakan api sehingga dapat menerbangkan balon hingga ke awan yang menghitam karena asap yang berarti dosa bermakna manusia selama hidup tidak lupat dari melakukan kesalahan dan dosa, sehingga dalam ajaran Islam bahwa idul fitri adalah waktu dimana manusia kembali suci dan diampuninya kesalahan dan dosa seperti bayi yang baru lahir.

Perkembanganya

Kini Balon Lebaran Ponorogo tidak hanya dibuat dari kertas saja, melainkan juga di buat dari plastik transparan maupun berwarna-warni dengan ukuran 16 hingga 40 meter, ukuran ini ini selalu bertambah setiap tahunnya.

Tidak berhenti pada bahan dan ukuran balon, biasanya pada bawah balon juga diberi petasan yang sangat banyak sehingga menimbulkan suara ledakan ketia berada di udara.

Kini, balon Lebaran Ponorogo tidak hanya di terbangkan ketika lebaran saja, tetapi juga di terbangkan oleh masyarakat Ponorogo ketika memperingati hari kemerdekaan Indonesia dengan balon berukuran besar berwarna merah putih.

Perusahaan sirup Marjan pernah mengangkat tradisi lebaran menerbangan Balon Lebaran Ponorogo sebagai iklan pada tahun 2014.

Kontroversi

Dengan hasil kreasi dan inovasi yang tinggi masyarakat Ponorogo terhadap Balon Lebaran, Tradisi Balon Lebaran Ponorogo ini mengkhawatirkan beberapa pihak dengan adanya keluhan dari PT. PLN, Bandara Udara, Kepolisian karena dikatakan sangat berbahaya.

Dari pihak PT. PLN tradisi balon lebaran di Ponorogo sangat berbahaya, karena sangat rawan apabila balon tersebut jatuh dan mendarat di tiang lsitrik maupun kabel yang melintang karena dapat menyebabkan padamnya listrik.

Sedangkan dari Bandara Udara menyebutkan bahwa tradisi masyarakat Ponorogo terkait menerbangkan balon sangat berbahaya bagi penerbangan pesawat terbang karena sangat mengganggu pandangan perjalanan pesawat juga apabila terkena badan pesawat maupun masuk ke dalam turbin, terlebih pernah terjadi mendaratnya balon udara raksasa dari Ponorogo di sekitar bandara udara Adisutjipto Yogyakarta, juga Mendarat di Wonogiri, Madiun, Magetan, Kediri, Nganjuk, Pacitan, Ngawi, Solo, tulungagung, Gresik hingga Malang.

Sedangkan dari pihak kepolisian dan pemerintah daerah dibawah bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni sudah menerbitkan pelarangan menjalankan tradisi menerbangkan Balon Lebaran Ponorogo yang dinilai berbahaya ini hingga di siarkan di radio setempat dan media masa koran, namun tetap saja masyarakat Ponorogo melakukan tradisi menerbangkan balon lebaran, karena memang tradisi balon lebaran ini sudah ada lebih 500 tahun.


Solusi pernah di sosialisasikan untuk tidak terbangnya balon kemana-kemana tanpa arah, alangkah baiknya di beri tali seperti layang-layang, tetapi terdapat kontra karena dengan demikian bukan menerbangkan balon melainkan melayangkan balon.

memang masyarakat Ponorogo gemar menerbangkan sesuatu ketika lebaran seperti balon dan layangan suwangan, karena apabila pelarangan balon lebaran terjadi akan berdampak juga pada layangan suwangan. karena layangan suwangan di Ponorogo ketika lebaran memiliki ukuran dari 2 hingga 6 meter tanpa mengenal waktu untuk menerbangakannya, ketika malam banyak layangan di beri lampu berkelap-kelip, bahayanya lagi karena layangan di tinggalkan saja tanpa ada yang mengawasi.

Dalam Lebaran, Masyarakat Ponorogo tidak lengkap bila tidak melaksanakan tradisi secara turun-menurun seperti menerbangkan balon lebaran yang saat ini juga mulai di lirik oleh kota lain sebagai icon wisata.

Pada tahun 2017, penerbangan balon diwajibkan menggunakan tali agar tidak mengganggu jalur pesawat.(*)






_____________
Sumber : wikipedia

Jejak Spiritual$type=complex$count=4

Name

Artikel,62,Baksos,17,Balon Laka - Lantas,2,Balon Lebaran,2,Balon Udara,4,Bangkalan,1,Berita,276,Bhayangkari,8,BPD,1,Budaya,2,Cegah Covid-19,135,Cerita Bermakna,20,Cirebon,2,CPNS,1,Cuaca,12,Daftar Raja - Raja Majapahit,1,Dana Desa 2020,3,Dana Desa 2021,1,Daya Spiritual,5,Demak,1,Dewan,27,DPRD,1,Dunia Spiritual,6,Ekonomi,36,Fenomena Alam,7,Giat,311,Gresik,24,Info kesehatan,23,Iptek,8,Jatim,48,Javanese Spiritual,12,Jejak Spiritual,11,Jember,1,Kabar-kabari,3,Kabupaten ODF,1,Kampung Tangguh Semeru,4,Kasus,50,Kebakaran,1,Kebangsaan,1,Keris,9,Kesehatan,3,Kodim 0802/Ponorogo,2,Kuliner,9,Kunker,1,Laka - Lantas,14,Madiun,48,Magetan,4,Mitos - Mistik,12,Mobil Covid Hunter,1,Narkoba,10,Olah raga,3,Operasi Patuh,1,Operasi Zebra,1,Ops Yustisi,3,Orang Meninggal,13,Outomotif,1,Pacitan,1,Pekanbaru,5,Pembangunan,8,Pendidikan,9,Penemuan,5,Peristiwa,62,Pertanian,8,Pesona Indonesiaku,30,Photo News,1,Pilkada,17,PKS Ponorogo,1,Polda Jatim,8,Polres,138,Polri,324,Polsek Siman,1,Polsek Slahung,1,Polsek Sooko,1,Polsek Sukorejo,2,Ponorogo,297,Program PTSL,1,PSHT Pusat Madiun,1,Publik,24,Puncak Jaya,69,Religi,13,Reyog,1,Riau,3,Satpol PP,3,Sejarah,136,Sugiri Sancoko,1,Sumenep,1,Tanaman Bermanfaat,29,Tips Bermanfaat,8,TNI,72,Tokoh,42,TP PKK,13,Tradisi,8,Trenggalek,2,Umum,10,Virus Corona,20,Wayang,7,Wisata Daerah,48,Wisata Religi,16,
ltr
item
Netizen Word: Sejarah Balon Lebaran di Ponorogo dan Perkembangannya
Sejarah Balon Lebaran di Ponorogo dan Perkembangannya
https://1.bp.blogspot.com/-Dt0DRrWMWcs/XtOIG1AI-0I/AAAAAAAAGIA/TvhkGSuxUnYnPNprVgDyYHbr6DPsKRPPgCLcBGAsYHQ/s320/IMG-20200531-WA0036.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Dt0DRrWMWcs/XtOIG1AI-0I/AAAAAAAAGIA/TvhkGSuxUnYnPNprVgDyYHbr6DPsKRPPgCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG-20200531-WA0036.jpg
Netizen Word
https://www.netizenword.com/2020/05/sejarah-balon-lebaran-di-ponorogo-dan.html
https://www.netizenword.com/
http://www.netizenword.com/
http://www.netizenword.com/2020/05/sejarah-balon-lebaran-di-ponorogo-dan.html
true
1914908294925827969
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy